Follow by Email

Jumat, 30 Desember 2011

Love, Friendship & Identity


Haaaiiiii..... Selamat H-2 Tahun Baruuuuuu.... :D

Biasa kalo menjelang tahun baru gini, kita suka banget flashback ke momen-momen yang bikin kita menjadi seperti sekarang ini. Termasuk yang akan gue lakuin sekarang.

Gue ambil topik Love, Friendship & Identity. Gue yakin tiap orang pasti pernah ngalamin krisis identitas, terutama jika krisis itu berkaitan dengan hubungan percintaan maupun persahabatan. Kita jadi seseorang yang bukan kita banget demi kesuksesan dalam cinta maupun persahabatan.

Gue pertama kali jatuh cinta (ralat: jatuh suka. Karena emang hanya sebatas suka :D), itu pas kelas 3 SMP, sekitar tahun 2003. Sang cowo beruntung itu temen gereja gue, sebut aja namanya Tono. Dia setahun lebih tua dari gue. Hal pertama yang bikin gue saat itu klepek-klepek dengan doi karena doi pinter main piano dan suaranya bagus + tinggi & cakep :D. Sayangnya, gue ga pernah berani ngomong sama dia karena dia masuk ke genk populer di gereja, sementara gue berstatus the outsider, pokoknya yang ga banget ya masuk kategori outsider. Lucu memang strata-strata anak ababil ye. Ironisnya, kalo di sekolah gue ditemenin banget (si ranking 1 gitu), ehh di gereja malah ga dianggep apa-apa karena gue ga modis! :D.

Singkat cerita, tersebarlah berita kalo gue suka ama si Tono. Saat itu gue kelas 1 SMA. Karena ketauan, gue 'agak' bersemangat cari perhatian dia. Gue tetep ga berani ngajak doi ngomong, tapi demi doi, gue berusaha tampil modis.  Sayangnya gagal total berhubung gue ga punya ilmu sama sekali tentang mempercantik diri. Yang ada, gue malah denger komentar salah 1 cowo temen dia: Dasar Betty La Fea.


Buat yang ga tau Betty La Fea, ini adalah drama telenovela yang pernah heboh banget di Indonesia pas tahun 2000an. Tokoh utama-nya, wanita pinter tapi berparas jelek dengan kacamata tebel & kawat gigi serta baju kuno.

Jadi, silakan bayangin betapa BT-nya gue saat denger komentar itu. Akhirnya, kalo ga salah pertengahan kelas 2 SMA, gue mutusin untuk berubah penampilan supaya menarik perhatian dia. Bukan untuk dijadiin pacar, tapi biar gantian dia yang ngejar-ngejar gue :D. Gue ampe beli majalah-majalah remaja buat belajar mix & match baju, serta belajar make up & tatanan rambut ke sepupu-sepupu gue. Jadi, tiap gereja, baju gue modis, make up gue pas, dan kadang rambut gue yang lurus ini, gue ikalin seksi gimana gitu :p

Dan, sukses, guys. Tono mulai tanya-tanya tentang gue ke temen-temen dan sepupu-sepupu gue. Dan di awal kelas 3, untuk pertama kalinya, si Tono ngajak gue ngomong. Tau apa yang dia tanya?

“Eh, Ter. Denger-denger standar nilai UN (Ujian Nasional) dinaikin ya?”

Topiknya berkelas banget ga sih? :

Dia terus berusaha deketin gue, sementara gue udah ilfil berat, hanya “menikmati” tingkah dia. Temen-temen dia juga berusaha temenan sama gue, termasuk yang nyebut Betty La Fea itu. Dia akhirnya berhenti ngejar-ngejar gue saat gue harus kuliah di Medan.

Apakah gue puas dengan yang gue lakuin? No, guys, totally no. Dua hal yang gue sadarin:
1)      Dia suka fisik gue doang
2)      This was the worst, I lost my identity.

Seorang Theresia Ruth Simanjuntak yang gue kenal itu ga suka make up, suka tampil apa adanya. Dan bodohnya, demi dia yang bahkan ga hargain diri gue apa adanya, gue rela merubah diri gue.

Pas awal-awal kuliah (tahun 2007), didukung lingkungan yang justru nganggep lebay orang yang tampil modis, gue kembali ke diri gue yang ga suka dandan. Tapi, kepercayaan diri gue belum timbul saat itu. Proses pencarian identitas masih gue lakukan.

Di Pertengahan 2009, gue lagi di Jakarta, menghadiri acara penyambutan datangnya United ke Indonesia bersama IndoManUtd yang diadakan salah 1 TV swasta, diadakan di sebuah kafe di kawasan Sarinah. Itu saat pertama kalinya gue akan bertemu dengan puluhan member IndoManUtd Jakarta dan sekitarnya (sebelum beberapa hari kemudian bertatap muka dengan ratusan member IndoManUtd seluruh Indonesia di acara Gathering Nasional IndoManUtd yang pertama). Saat itu, krisis PD melanda gue. Gue sangat ingin merasa diterima oleh mereka semua, sebagaimana gue sebelumnya diterima mereka di dunia maya (IndoManUtd memang diawali oleh sebuah forum diskusi online). Karena pengalaman gue sebelumnya, kalo mau diterima ya kudu tampil cantik, akhirnya timbul perasaan ingin dandan. Apalagi IndoManUtd mau nampang di tipi, wooy! Eksis donk ahh :D

Sayangnya, karena udah lama ga dandan, gue lupa cara make up :D. Akhirnya gue dibantu dandan sama temen-temen IndoManUtd yang cewe. Selesai dandan, gue merasa menor (ohh iya. Emang gue selalu ngerasa menor kalo didandanin :D).

Respon yang gue terima dari anak-anak IndoManUtd? Well, perasaan terkejut keliatan banget di wajah mereka, tapi ga ada komen apa-apa. Sampai, beberapa saat sebelum acara dimulai (acaranya live, btw), salah seorang temen gue, Bang Brucie PAS, di tengah kebisingan kafe, berbisik ke gue. Kalimat yang sampai kapanpun, sampai akhir hidup gue mungkin, akan selalu gue inget dan syukuri:

Tet (means: Butet, panggilan gue dari IndoManUtd), tau ga? Lo jauuuuhhhhh lebih cantik tanpa make up.

Gue tertohok, jelas, ampe ga bisa jawab apa-apa loh. Tapi senyum Bang Brucie saat itu menjelaskan kalo dia bukan mau nyela gue, tapi menginginkan gue tampil apa adanya.

Berhubung gue orang yang bertanggung jawab, gue ga mutusin lari ke toilet dan hapusin tuh make up di muka gue. Sampai acara selesai dan bahkan nongkrong bentar dengan IndoManUtd sebelum pulang, make up-nya masih ada. Sampe-sampe gue inget komen temen-temen kampus yang bilang: menor abis :D
Sejak itu, gue belajar kalo gue ga perlu jadi orang lain supaya orang menerima ataupun menyukai gue. Dan ketika gue akhirnya menerima diri gue sendiri dengan sepenuhnya, hasilnya luar biasa dan ternyata amat sangat nyaman untuk menjadi diri sendiri. Bukan berarti gue kaga dandan. Ya kalo ada acara, meeting sama client, ya pasti make up-an. Atau, ketika gue lagi pengen, gue juga dandan, bukan untuk orang lain, tapi untuk diri gue sendiri.

Ini contoh kecil aja krisis identitas diri gue, yang paling besar adalah bagaimana harus menghadapi kenyataan sebagai anak broken home. Bertahun-tahun gue berperang untuk menerima hal itu dalam hidup gue, karena memang identitas yang satu ini adalah faktor utama yang mempengaruhi hubungan pertemanan dan pastinya percintaan gue. Susah, dan jujur sampai sekarang masih suka terpengaruh, terutama kalo ngeliat satu keluarga sedang jalan-jalan, bawaan pasti ngiri aja.

Tapi, saat gue memutuskan berdamai dengan status tersebut dan bahkan sengaja memberitaukan itu ke mereka, yaitu temen-temen dan bahkan calon pacar, do you know what I feel? Relieved, guys. I am sooo relieved. Memang, banyak yang ga mau temenan ama gue atau batal jadiin gue pacar mereka, but, behind these damn situations, I can see my real friends. Friends who ignore my family background and accept me, the way I am.


And one day, there's someone who wants to accept and love me for the rest of his life.


And all I need to do now is just be myself.

Gue ga mau ngasih nasehat atau gimana, tapi kalo ada yang ngerasa krisis identitas hanya karena cinta dan pertemanan, find yourself darling. Life is too precious to waste. Having yourself lost is wasting your lives coz you, your lives, are too precious.

Enjoy loving yourself, guyyysss... :)

Minggu, 25 Desember 2011

Rindu akan Kasih


Ho Ho Ho… Merry Christmas! Selamat Natal untuk kalian yang merayakan.. *hugs*
Udah lama ye gue kaga nge-blog lagi. Ada yang kangen gak? *berasaartisbanget*
Puji Tuhan, berhari-hari yang lalu gue kebanjiran client. Maklum, akhir tahun, jadi banyak order dari client yang bikin gue kewalahan sendiri. Bahkan pulang kantor, mandi langsung molor aje saking capeknya. Namanya juga rezeki, masa ditolak? :D
Berhubung lagi Natal, gue pengen CurWis tentang Natal tahun ini, yang beda banget tanpa bisa kumpul ama keluarga gue. Kesepian sih, tapi ini resiko yang harus gue ambil karena memilih untuk berjuang, tinggal sendirian, & jauh dari keluarga.
Yang gue rindukan dari Natal tahun ini adalah kasih. Well, bukan berarti gue baru dapat “kasih” pas Natal doank. Tapi, ga tau aja, esensi kasih itu kena banget pas Natal. Dan memang kan makna Natal selalu dikait-kaitkan dengan “kasih” itu sendiri. Ada juga yang bilang makna natal adalah damai. Lah, kalo ga ada kasih, emang bisa ada damai?
Oke, gue bukan mau khotbah disini. Kembali ke kerinduan gue akan “kasih”. Gue rindu banget ngerasain hal itu. Absurd dan random abis, karena perasaan itu timbul gitu aja. Terutama kemarin, 24 desember 2011, di saat gue merasakan begitu banyak kasih yang gue alami, rasakan atau lihat. Berikut gue jabarkan.
1.      Dari jam 11.00 – 19.00 WIB, gue menghabiskan waktu dengan sahabat gue yang dateng dari Medan, Angel. Doi ke Jakarta sengaja tanpa kabar apapun untuk ngasih birthday surprise ke tunangannya. Dan kemarin, 8 jam dia tinggalin sang tunangan untuk menggila bareng gue. Cuma berdua. Lunch, belanja baju, beli novel, nyari kado,  ngunjungin temen, dan bahkan dinner, kita lakukan berdua. Ini bahkan jadi rekor buat kami untuk jalan bareng. Well, mustahil kalo ini bisa kami lakukan tanpa ada kasih di antara kami (bukan begitu, cyiiinn :D)
2.      Gue emang suka anak kecil, tapi seumur-umur gue belum pernah gendong bayi yang umurnya di bawah 3 bulan sebelum kemarin. Gue dan Angel mampir ke rumah Mba Shanty, yang baru melahirkan anak keduanya, Shabrina. Umur Shabrina hampir sebulan, bikin gue awalnya ga berani gendong dia. Angel, yang memang udah biasa, dengan mudahnya gendong Shabrina. Akhirnya gue memberanikan diri menggendong Shabrina dan bisa! Perasaan surprised juga, bayi ringan ya ternyataaa! :D Makin lama gue gendong Shabrina, gue pun makin terbiasa. Tapi aneh rasanya lihat Shabrina begitu anteng dalam pelukan gue dan tertidur. Sesekali menggeliat, tapi, ya itu, tidur lagi. Angel sampai nyeletuk: Itu namanya lo punya naluri keibuan, makanya jadi anteng. Naluri keibuan? Berarti gue punya kasih seorang ibu dalam diri gue donk ya? Lucu juga, karena sebelumnya gue ga pernah nyadar hal itu. Dan Shabrina kecil bisa detect hal itu yang kelak akan gue beri ke anak-anak gue.
3.      Malem habis bersama Angel, gue lanjut ke kost-an kakak sepupu gue, Kak Dewi, di daerah Senen. Dia baru sebulan ini nge-kost dan juga baru pertama kalinya ngerasain jadi anak kost. Dan sepengetahuan gue, dia belum punya tv, sementara gue doyan nonton, serta tempat tidur cuma satu ukuran single. Tapi pas gue dateng, sudah ada tv disana. Dan bahkan ada kasur lagi. Dia bilang: sengaja gue beli tv supaya lo betah di kost gue & ga mungkin juga lo tidur di lantai kan? Saat itu, gue sempet berpikir ke momen-momen dulu, ke segala hal yang pernah dilakukan Kak Dewi buat gue. Kalo ga ada kasih, ga mungkin dia sebegininya sama gue J
4.      Saat gue dan kak Dewi lagi nongkrong di sebuah waralaba deket kost-nya (dan curcol kalo lagi berantem sama cowonya), tiba-tiba dia ngomong: ke rumah sakit, yuk. Cowo gue masuk UGD. Kita langsung ke parkiran, tanpa basa-basi, langsung tancap ke rumah sakit di daerah Jatinegara. Gue dibonceng Kak Dewi. Gue dan dia sama-sama suka ngebut kalo bawa motor, tapi saat itu kak Dewi sarap abis ngendarainnya. Bahkan dia sempet ga fokus dan hampir nabrak separator busway. Untung gue tepat banget teriak ‘awas’ ke dia. Kalo kaga, amit-amit daahh, eyke belum kawin cyiiinn -____-.  Nyampe di UGD, ternyata pacarnya yang supersibuk bolak-balik keluar kota demi kerjaan, ambruk karena kecapean. Setelah ngeledek cowonya dikit, dia langsung urusin administrasi dan obat karena ternyata ga perlu rawat inep. Setelah beres, cowonya pulang dianter rekan-rekan kerjanya naik mobil. Sebelum pergi, Kak Dewi kecup pipi cowonya dan bilang: istirahat. Setelah itu, kami pun pulang. Dan sepupu gue itu kembali normal bawa motornya, untunglah. Saat itu gue sadar, walopun Kak Dewi sering berantem dan bahkan putus-nyambung sama cowonya, dia ga bakal berbuat seperti tadi kalo dia ga punya kasih untuk sang kekasih.
Dengan rentetan kejadian yang terjadi kemarin, bisa-bisanya gue masih ngerasa rindu akan kasih? Logikanya seperti itu. Tapi, di perjalanan pulang menuju kost Kak Dewi, gue menyadari bahwa rentetan kasih tersebut adalah kasih yang ga abadi. Sementara, yang selalu diajarkan dalam agama (termasuk Kristen), kasih yang abadi adalah dari Sang Pencipta (dalam hal ini yang gue maksud Tuhan Yesus).
Nyerempet ke khotbah lagi nih yak? :D kembali lagi ke hal yang pengen gue tekankan, rindu akan kasih. Jika rentetan kasih yang gue alami tersebut gue sadari adalah hal yang bukan abadi, maka rindu gue sadari adalah suatu hal yang absurd; yaitu perasaan yang aneh yang sulit dideskripsikan karena muncul begitu saja. Dan rindu sendiri sering berkaitan dengan hal-hal yang ga abadi. Misalnya, yang gue rasakan, rindu bersama-sama dengan keluarga gue. Keluarga kan manusia, sementara manusia pasti menemui ajal. Ga abadi kan? Betapa absurdnya. Dan rindu akan kasih yang ga abadi inilah yang bikin gue kerap merasa kesepian.
Di perjalanan pulang, saat gue melihat ke langit yang gelap, gue terpana karena hanya melihat satu bintang disana. Cuma satu. Dan bintang itu terus ngikutin perjalanan kami (lupakan pelajaran IPA tentang Tata Surya ye? Ntar ga nyambung. Karena ini memang harus dirasakan, bukan dipikirkan secara ilmiah). Kak Dewi ga tau kalo bintang saat itu hanya satu, jadi dengan egoisnya gue tetapkan bintang itu punya gue. Berhubung gue sedang galau maksimal dan kesepian to the max, gue kembali berpikir religious dan meyakini bahwa bintang itu adalah Sang Pencipta. Apapun yang gue lakukan, apapun yang gue rasakan, saat itu juga gue sangat menyadari, Tuhan tidak pernah ninggalin gue. Gue terus tatap bintang itu, tiba-tiba gue seperti ngerasa dibisiki sesuatu: AKU mengasihimu, Essy. Kamu tidak akan pernah kesepian.
Tepat saat itu juga, air mata gue netes.  Sekaligus mendapat kekuatan baru untuk terus semangat menjalani kehidupan gue.
Selamat hari Natal, semuanya. GOD bless u :)

Kamis, 08 Desember 2011

Man United, Love and Life


Seharian ini kesabaran gue cukup teruji oleh ejekan-ejekan tentang United, baik di twitter, status bbm, bahkan temen-temen di kantor. Para ABU (Asal Bukan United) jelas sedang berpesta hari ini.

Well, that's one of the reasons why I love football so much. It's hard to find this kind of situation in other sports. Ya iya sih. Secara bola emang olahraga paling terkenal seantero bumi, jelas passion-nya lebih menggebu-gebu dibandingkan cabang olahraga lain.

Kembali ke persoalan United. Tidak lolosnya Setan Merah ke fase knockout UCL semakin memperjelas betapa buruknya performa dan mental tim sejak diremuk redamkan rival sekota, man city di Old Trafford. United gue kehilangan jati diri. United gue kehilangan fokus. Tapi yang lebih parah, United gue kehilangan mental juara.

(backsound: Ayu Ting Ting. Dimanaaaa... dimanaaa... dimanaaaa... mentalnyaaa dimana... dimanaaa...)

Berikut statistik performa MU sejak dipermalukan si tetangga berisik.

Match
Skor
Aldershot FC vs Man United
0-3
Everton vs Man United
0-1
Man United vs Otelul Galati
2-0
Man United vs Sunderland
1-0
Swansea City vs Man United
0-1
Man United vs Benfica
2-2
Man United vs Newcastle
1-1
Man United vs Crystal Palace
1-1
Basel vs Man United
2-1
Yang gue bold means: hard to accept it happened… *tertunduklesu*

Statistik di atas menjelaskan juga, selain sulit mendapatkan kemanangan, United juga sulit mencetak gol. 1 goal / match! Irit banget. Sampai-sampai United gue sekarang dijulukin “One-Goal FC” Bandingin di awal musim, United rajin banget nyetak gol. Atau mungkin sengaja nyetak gol banyak biar “dianggap” nabung untuk nutup gol-gol minim di pertandingan lain? (plaakk.. kena tampol)

Yang lebih bikin stres adalah, rentetan pemain United yang kudu berkutat dengan cedera. Dari mulai Cleverley, Anderson, trus Chicharito, ehh tadi nambah Vidic… *pijet-pijetkepala*

*Backsound, lagu Alm. Chrisye. Badai (cedera) pasti berlaluuuuuuu…*

Sekarang gue lagi ga mau sok pinter, ngebahas apa yang harus United gue lakukan demi kembali ke jalur yang benar. Gue saat ini hanya ingin melihat sisi positif yang bisa gue ambil dari kekalahan United ini, berkat salah seorang temen gue, Darwin, yang nge-bbm gue tadi pagi menanggapi kekalahan United:

Aq udah menyiapkan diri klo musim ini MU ga dapat title sama sekali
Setelah gue piker-pikir, gue setuju yang dibilang temen gue ini. Bukannya langsung pengen nyerah aja, tapi gue memang mempercayai bahwa segala hal di dunia ini ga ada yang abadi. Hidup memang seperti roda yang berputar, kadang di atas kadang di bawah, kadang terus merasakan kemenangan, kadang kudu merasakan kekalahan. Semua agar kita tidak terlalu jumawa dengan apa yang kita peroleh.

United juga pernah berkali-kali mengalami tahun-tahun yang seret akan gelar. Beberapa tahun belakangan ini, United mengalami kejayaan kembali sehingga bermunculan fans-fans United yang kelewat membanggakan United. Momen ini tepat untuk buktiin ke para fans, apa kalian tetap mendukung United atau mencari klub lain yang sepertinya bakal meraih kejayaan musim ini atau bahasa Batak-nya itu: Glory Hunter?

Sir Alex, dalam wawancara menanggapi ketidaklolosan United ini, beropini bahwa para pemain muda (Class of 2011) butuh untuk mengalami kegagalan dan membiasakan diri mereka untuk merasakan itu supaya tidak terlalu jumawa karena sering menang.

Baik fans bola ataupun tidak, ada yang bisa dipetik disini. Kadangkala di balik kesuksesan yang kita dapat saat ini, kita butuh untuk merasakan kegagalan supaya kita ga sombong dan kembali tersadar dimana posisi kita sebelum kesuksesan itu datang. Kalo yang belum merasakan sukses, nikmati aja kegagalan yang kita alami. Stay focus, keep moving on, & find the winning mentality. 

Ahh... This is another reason why I love football so much. It teaches us about life, doesn't it? ;)

PS: Buat fans MU disana, tetep semangat & believe we're gonna bounce back!
PSS (apa pulak maksudnya): To all ABU, enjoy the day. Kalian membuat hidupku bermakna. Lumayan loh ngetes kesabaran :p

Rabu, 07 Desember 2011

Menghargai


 Lagi ga pinter bikin judul. make it simple: menghargai.
Pernah ga denger hal ini: apa yang elo ga hargain, itu akan hilang sendirinya tanpa lo sadari.
Belakangan ini gue berpikir tentang hal ini, salah 1 alasannya karena gue lagi galau sama pekerjaan gue yang gue rasa terlalu menekan tapi tidak seimbang dengan apa yang gue dapet. U know what I mean..
Tapi, Minggu (4/12) yang lalu, di gereja gue tersadar oleh khotbah pendeta untuk selalu menghargai segala hal yang terjadi dalam hidup gue, karena itu semua terjadi bukan tanpa alasan. Gue berhasil bekerja di tempat gue sekarang dengan status fresh graduated, hanya menyandang status pengangguran selama 2 bulan. Sementara di luaran sana masih banyak sarjana-sarjana yang susah banget dapat kerja. Betapa baiknya Tuhan sama gue, tapi gue masih ngedumel, pengen dapat kerja lebih baik padahal status karyawati ini baru jalan 6 bulan. I learnt already. Sekarang gue berusaha untuk menghargai pekerjaan gue, takut ilang bow!
Kembali ke rumus: tidak menghargai = hilang. Ini berlaku untuk segala hal sih. Pertanyaan-pertanyaan gue muncul di otak. Banyak anak-anak sekarang yang narkoba atau terjerumus dalam hal-hal buruk tanpa pengawasan ortu karena sibuk kerja. Lebih penting anak atau kerjaan? Memang, untuk nyekolahin anak butuh biaya yang berarti ortu harus kerja. Tapi emang anak itu cuma butuh uang ya? Dikasih uang, selesai perkara. Kalo kata Black Eyed Peas, Where is the LOVE? Kalo ada ortu model gitu, pantes anaknya “hilang” terjerumus dalam hal buruk.
Bagi yang sudah punya keluarga kecil (papa-mama-anak), seberapa seringnya merasa bersyukur memiliki mereka dalam hidup kamu? Pernah berpikir ga udah seberapa besar kebahagiaan yang kamu kasih? Coba diukur hal sepele aja, yang gampang diliat, materi. Istri kamu bajunya udah kucel, anak kamu jarang kamu ajak liburan bareng istri, tapi kamu bisa punya iPad. Weirdo? Nanti kalo ampe istri & anak berkomplot cari “papa” lain yang lebih care, bingung loh ntar :D
Gue paling demen nyinggung soal perceraian. As a victim of divorce, gue selalu bertanya-tanya kenapa ya perceraian itu harus ada? Sebegitu kecilkah arti pernikahan, sampai-sampai masih ada yang mau selingkuh padahal udah punya pasangan sah. Ternyata, ya itu, tidak saling menghargai. Ada suami yang istrinya udah tau perselingkuhan dia, masih aja cuek bebek selingkuhin istrinya karena ngerasa itu istri gue, ya bodo amat. Emang berani dia minta cerai. See? Kalo tiba-tiba istrinya berani minta cerai, gimane? Ga nyahok tuh orang? Segitu rendahnya dia menghargai istrinya. Atau, seorang istri dengan cueknya ngabisin duit suami tanpa mikir capeknya suami nyari duit. Eh, Bu. Itu juga selingkuh loh, selingkuh ama duit. Duit benda mati lagi. Bused dah. Duit lebih berharga dari suami ye.
Kalo yang demen selingkuh begini, jangan pernah kaget & nangis meraung-raung saat pasangan lo hilang dari lo! Karena apa? Karena lo ga hargain pasangan lo sama sekali!
Kayaknya udah terlalu panjang. Tapi ini bener-bener buat gue berpikir hal-hal yang gue miliki sekarang. Ortu, adek, sahabat-sahabat, pekerjaan, kesehatan, dan sebagainya. Tidak ada yang abadi, memang, asal hal itu semua memang “diambil” karena kematian. Tapi, kalo hilang karena diri sendiri, ga salah lo bertanya: apa gue udah menghargai yg gue miliki?
Akhir dari post gue kali ini, gue berterimakasih untuk semua yang gue kenal, yang sayang ataupun benci gue. Terima kasih karena hadir di hidup gue. Kalian membuat hidup gue berarti & gue ingin menghargai kalian lebih lagi karena gue ga mau kehilangan kalian  :)
*much love for IndoManUtd. How blessed I am to know u, guys…  :)

Sabtu, 03 Desember 2011

Here I Go (jeng jeng)

krik.. krik.. krik... (ceritanya ini backsound, berhubung blog gue ini pasti masih sepi yang baca)

akhirnya gue bikin blog!!!!! (teriak heboh ga jelas)

sebenernye niatan bikin blog tuh udah lama banget. tapi ada aja halangan (baca: kemalasan). sampai akhirnya pada satu titik (beh!) gue merasa butuh untuk nge-blog. bukan karena pengen terlihat gaul, tapi gue pengen sungguh-sungguh meningkatkan gairah gue dalam menulis (sadis).

gue ngerasa menulis itu panggilan hidup gue. tapi terkadang kemalasan gue jadi cobaan paling berat untuk bener-bener dateng ke panggilan hidup gue itu. well, that's the main reason I am blog-ing now :D

kedepannya, gue akan berusaha rajin nge-blog, nyambi-nyambil ngerjain proyek gw, buat novel, yang sekarang udah setengah jalan.

* kok namanya CurWis*

CurWis. CURhat ceriWIS. gue juga ga tau kenapa make nama ini. muncul gitu aja di otak :D. dengan blog ini, gue akan bercerita tentang segala hal yang gue suka, seperti:

1. Sepakbola (Juventus & Manchester United, terkhusus; since I love them so much :*)
2. Review novel, film.

Selain itu, gue juga akan curwis tentang hal-hal yang terjadi dalam hidup gue, termasuk proses dalam buat novel perdana gue ini. I need to do this to support myself.

And I need your support too, guys... :*

Then, enjoy my blog... *hugs*

PS: I need comments & critics from u too, if u dont mind ;)