Follow by Email

Jumat, 17 Februari 2012

BEHIND THESE GOODBYES


Haaaaiiii….. selamat dini hariiii…! *berhubung post ini diketik jam 1 pagi, di sela-sela menyaksikan match Ajax Amsterdam vs Manchester United :D
Ide cerita post kali ini tercetus pas gue dinner bareng temen kantor, Septi, dan ex temen kantor, Agung tadi malem. Intinya yah temu kangen sama Agung, yang sekarang udah kerja di salah satu TV swasta dengan jadwal kerja shift, membuat kami tidak bisa sering ketemu. Bahkan ini pertemuan pertama kami dengan Agung setelah dia resign dari kantor tempat gue kerja 2 bulan lalu, saking sulitnya bertemu dia.
Gue mengenang saat Agung resigned. Gue orang yang sangat sensitif jika berhubungan dengan perpisahan, apalagi berpisah dengan teman atau sahabat. Dan ketika Agung (dan beberapa temen gue lain sebelum dan setelah dia) resigned, gue menjadi down di kantor. Gue yang sudah terbiasa berinteraksi dengan mereka setiap hati, tiba-tiba harus menerima kenyataan bahwa kami dipisahkan.
Perpisahan seperti ini sih pastinya bukan yang pertama buat gue. Sering banget malah. Salah satu contoh lainnya, yang sampai sekarang menjadi paling berpengaruh dalam hidup gue, saat berpisah dengan sahabat gue.
Namanya Balgo. Dia tercatat di dalam buku kehidupan gue sebagai salah satu sahabat terbaik yang pernah ada. Tuhan hanya mengizinkan gue dengan dia bersahabat setahun lebih, dimulai pas gue kelas 2 SMA.
Kami dulu 1 gereja dan sebenernya udah tau dia dari gue SMP, tapi malah deketnya pas kelas 2 SMA. Physically, he’s dreadfully handsome. Dengan tampang dan postur badannya itu, Balgo sukses kerap dipuja cewek-cewek. Lucunya, gue malah ga tertarik sama dia. Seorang Theresia Ruth Simanjuntak yang memuja fisik kaum pria tidak kepincut sama dia :D tapi kemudian gue tau kenapa gue ga kepincut dia. Salah satu alesannya adalah karena dia fans berat Inter Milan!! :D
Tapi, bagi gue, hubungan kami spesial, lebih berarti dari love relationship. Dan gue bersyukur tidak pernah ada lope lopean terjadi di antara kami. We’re truly bestfriend.
Balgo hadir di hidup gue sebagai sahabat tepat di saat gue memang membutuhkan seseorang buat bersandar, mendukung gue yang saat itu masih labil karena perceraian orangtua gue.   Aneh aja, gue yang anti nangis di depan orang, even di depan keluarga gue sendiri, tapi keseringan nangis kalo sama dia. Di saat gue lagi nyembunyiin perasaan sedih, dia akan tau, terus bilang,  “Tere kenapa? Mau pinjem bahu gue?” Kalo udah kayak gitu, ending-nya jadi ada 2: kalo ga gue tabok dia karena dia ngikutin salah satu adegan Meteor Garden (San Chai nangis di bahu Hua Zhe Lai) , pasti ya beneran nangis di pelukan dia.
Kehadiran Balgo saat itu bikin gue jadi sosok yang manja, ke dia doang manjanya :D Tiap malam minggu kami ada latihan paduan suara di gereja, dari jam 8 malam sampai jam 11-an. Gereja gue padahal deket dari rumah dan gue udah terbiasa pulang sendiri. Tapi dia selalu nganter gue sampai ke rumah, mau itu jalan kaki atau diboncengin motor. Satu kali pernah gue manja bener ke dia. Ceritanya, sore itu gue mau main ke rumah temen gue (temen dia juga), tapi gue males naik angkot. Eh, gue nelpon Balgo minta dianterin. Balgo bilang, “gue baru kelar main bola nih. Belum mandi, masih bau keringet.” Gue jawab, “gapapa. Yang penting anterin.” Oceh gue manja gila. Dan datanglah dia. Dan bener, masih keringetan. Pas ketiup angin, kecium bau keringetnya, gue protes becanda, “huwaa bauuuu..!” Dia jawab, “sukurin, selamat menikmati.” *senyum mengenang*
Kedekatan kami berdua sempet bikin gosip diantara temen-temen gereja bahwa kami pacaran, yang kami tanggepin santai aja. Malah sering sengaja saling gandengan di depan mereka supaya dapet sambutan “ciyeeee” dari mereka. Pernah satu kali yang bikin temen-temen ber-ciyeehh kelewat parah. Saat itu perayaan Natal. Gue, yang saat itu dapet peran utama di drama Natal, berpakaian gaun pendek seksi tapi masih terbilang sopan. Ketika udah selesai, itu udah jam 10 malem, dan ditambah AC gereja, maka kedinginan lah gue. Balgo, yang saat itu kadar gantengnya meningkat sekian persen gara-gara make jas, nyadar kalo gue kedinginan. Bak adegan pelem, dilepaslah jas dia terus dipakein ke gue :D
Banyak banget kenangan gue sama dia, walaupun cuma singkat. Pasti banyak yang ngira gue sama dia ada crush, tapi beneran deh kaga. Gue sayang banget sama dia, dan gue yakin dia juga, tapi cuma sebagai sahabat. Kenapa gue yakin? Karena gue ga pernah cemburu kalo dia deket sama cewek lain, kalo dia cerita lagi suka sama siapa. Gue ga pernah cemburu. Balgo ga pernah bikin gue mikirin dia tiap saat, sebagaimana kalo gue jatuh cinta dengan seseorang. Sebaliknya Balgo juga begitu. Dia bukan tipe yang malu buat nembak cewek. Kalo dia memang suka sama gue, pasti dia bakalan nembak. Jadi, beneran ga ada bumbu-bumbu percintaan disini.
Dan Semesta akhirnya memutuskan bahwa setahun lebih itu udah cukup. Semesta menggariskan langkah hidup gue selanjutnya, yaitu gue harus pindah ke Medan, setelah gue lulus SMA. Dua minggu sebelum gue pergi, dia berubah, menjauhi gue. Ga ngomongan sampai gue pergi. Walhasil, 3 hari pertama gue menjejakkan kaki di Medan, gue menangisi dia, nyadar kalo gue kehilangan dia. Dan memang benar, bahkan sms pun tidak. Memang sih setahun kemudian gue liburan ke Jakarta. Pas ketemu dia, gue, dan surprised, dia sama-sama sumringah. Dia meluk gue erat banget, tepat saat gue ngomong, “Kangen banget, Go, kangen banget.” But, that’s all. Saat gue kembali ke Medan, gue bener-bener kehilangan dia.
Rasa kehilangan dia itu seperti orang lumpuh yang kehilangan tongkatnya. Gue sempet down banget. Gue berusaha mencari sosok dia di orang-orang baru di Medan, tapi gue ga nemu seorang pun. Gue kehilangan seseorang yang selalu siap dukung gue, tanpa perlu gue minta, dia akan datang sendiri.
Sampai sekarang, Tuhan masih mengizinkan gue mengalami proses: bertemu-adaptasi-nyaman-kehilangan. Gue bertemu orang-orang, bahkan diantaranya menjadi teman dekat dan sahabat, kemudian harus berpisah lagi Dan perasaan sedih itu selalu ada, seperti contohnya temen kost gue di Medan, Kak Tethy, yang seharian nangis di kamarnya pas tau gue besok hari akan kembali ke Jakarta pertengahan tahun lalu. Well, that’s life; there’s always a beginning and an ending.
Namun, ketika gue melepas kesedihan tersebut dan memilih move on, gue melihat karya Tuhan terjadi disitu. Suatu kejadian bukan terjadi tanpa alasan. Tuhan mengizinkan gue berpisah dari Balgo supaya gue bisa betemu orang-orang baru dan belajar sesuatu dari mereka. Maka bertemulah gue dengan temen-temen kampus, IndoManUtd, temen-temen kost, temen-temen gereja My Home, sampai ke temen-temen kantor. Gue belajar dari mereka bagaimana menjadi orang yang lebih baik, lebih kuat dan tangguh. Belajar mencintai, belajar memiliki, belajar menjadi pribadi yang positif. Semoga gue sudah mencapai itu.
Pulang dinner, gue gandeng tangan Agung sambil mengguman, “Lo keluar, ga ada lagi nih yang bisa gue manjain.” Setengah serius setengah becanda gue ngomong gitu. Perasaan yang sejujurnya adalah ungkapan terima kasih gue ke Agung karena menjadi salah satu orang bisa gue ambil pelajaran hidupnya. Dan kemudian, gue harus selalu mempersiapkan diri ketika perpisahan kembali datang, maka gue cukup membuka mata dan hati gue lebar-lebar, menyambut orang-orang baru yang hebat dan belajar tentang hidup lagi dari mereka.
PS: for Balgo, wherever you are now, I hope you read this. I miss you so much, Boy… *peluk*
PSS: Saat ini menit ke-75, Man United gue unggul 1-0 *penting* :D

Kamis, 09 Februari 2012

Analogi: Kentut = Cinta


Malem semuaaaaaa…. *tebarsenyumanpalingmanis* Menjelang Valentine ginih emang paling asyik ngebahas cinta. Yang pacaran menjadi sangat anarkis pada kaum jomblo sehingga bikin yang jomblo kerap nangis di bawah shower…. *bukan gue!!!*
Well, ‘jemaat’ twitter pasti pernah dengar judul di atas. Adalah akun @Poconggg , seleb twitter, yang pernah bikin heboh dengan analogi yang sebenarnya berjudul: cinta = kentut, kemudian si @Poconggg merangkumnya di buku perdana “Poconggg juga Pocong.” Di salah satu bab, tertulislah ‘puisi’ dodolnya itu:
Cinta itu kaya kentut; Ditahan sakit, dikeluarin malu
Cinta itu kayak kentut; Keluar dengan sendirinya, tak bisa ditahan
Cinta itu kayak kentut; Bisa menyerang siapa aja
Cinta itu kayak kentut; Hanya memberi, tak harap kembali
Cinta itu kayak kentut; Terkadang, kita malu mengakuinya
Cinta itu kayak kentut; Bisa memabukkan sepasang makhluk Tuhan
Cinta itu kayak kentut; Tak tampak wujudnya, tapi jelas adanya
Cinta itu kayak kentut; Tak dapat dilihat, hanya bisa dirasakan
Cinta itu alamiah, berjalan dengan sendirinya. Begitu juga kentut.
Jadi, cinta itu kayak kentut.
Cinta itu C.I.N.T.A. Kentut itu K.E.N.T.U.T.
Jadi, cinta itu kayak kentut.
Cinta tak mengenal umur. Kentut pun tak mengenal umur.
Jadi, cinta itu kayak kentut.
            Ketika pertama kali gue baca, gue ketawa setengah mati. Hanya sekedar ketawa karena lucu, bukan karena benar-benar memahami bahwa cinta itu memang kentut. Dan gue yakin kalian merasakan yang sama.
            Tapi, kemarin, gue baru menyadari bahwa analogi @Poconggg tersebut bukan suatu lelucon, tapi menjadi suatu ironi saat gue mengalami satu kejadian yaitu: MASUK ANGIN.
            Jadi, 2 hari kemarin gue masuk angin dan asli, menderita banget. Biar cepet sembuh, yang harus dilakuin adalah keluarin anginnya alias kentut sesering mungkin. Dan itu susah, cuy! Udah ngasih balsam, udah dikerokin, baru hari ke-3 gue bisa puas ngeluarinnya!
            Entah ada berapa orang dari kalian yang ngerasa, “Essyyy… jorok banget lo!”. Woy, kaga jorok itu. Apalagi kalo lo analogikan dengan cinta, jadinya romantis loh! Berikut penambahan analogi ini dari gue, tapi gue tuker: kentut = cinta.
            Kentut itu cinta; abstrak. Sesuatu yang tidak bisa dilihat, hanya bisa dirasakan.
Kentut itu cinta; bikin ngangenin. Saat lo masuk angin, lo akan sangat kangen untuk kentut. Sama kayak cinta. Saat lo jauh dari orang yang lo cintai, lo pasti kangen banget.
            Kentut itu cinta; butuh pengorbanan. Saat lo masuk angin, lo akan lakuin segala cara buat ngeluarin ntu angin, dari mulai kerokin badan, minum obat masuk angin, dll. Begitu juga cinta. Saat lo jauh dari orang yang lo cinta, lo akan lakuin segala cara untuk bisa bertemu atau sekedar komunikasi dengan si dia. Misalnya: nabung untuk beli tiket pesawat, atau isi pulsa buanyak, dll.
            Kentut itu cinta; pantang ditahan. Kalo lo ingin kentut, maka kentutlah, jangan ditahan. Karena jika ditahan, bisa-bisa lo kehilangan nyawa. Begitu pula lah cinta. Kalo lo jatuh cinta, maka nyatakanlah pada orang yang lo cinta, jangan ditahan. Karena jika lo memilih menahan perasaan itu, bisa-bisa lo kehilangan dia *curhat*
            Kentut itu cinta; membuat lega. Ketika lo sudah kentut, lo pasti akan merasa lega, lepas dari komen orang yang ngerasain ‘cipratan’ kentut lo, perasaan lega itu tetap ada. Demikian juga cinta. Ketika lo udah nyatain cinta, lo pasti akan merasa lega, lepas dari diterima atau tidaknya cinta lo, tetap lo akan ngerasa lega.
            Kentut itu cinta; sebuah anugerah. Bisa ngeluarin kentut adalah anugerah, pertanda bahwa lo masih diberikan kesehatan oleh Yang Maha Kuasa sementara di luaran sana banyak orang yang sakit. Demikian juga cinta. Bisa merasakan cinta adalah anugerah, pertanda bahwa lo masih punya perasaan sementara di luaran sana banyak orang yang sudah tidak punya perasaan bahkan malah menyakiti orang lain.
            Kentut itu Cinta; harus sering dikeluarkan. Setiap orang harus sering kentut supaya tubuhnya tetap sehat. Begitu juga cinta. Setiap pasangan harus sering menyatakan cinta pada pasangannya masing-masing (apalagi yang sudah nikah), supaya kehidupan percintaannya tetap “sehat”.
            Tuh, ga jorok kan? Ada yang mau mulai mengganti kalimat: Aku mencintaimu, menjadi: Aku mengentutimu?? :D
            Selamat ber(kentut)cinta ria, guys…. :D

Sabtu, 04 Februari 2012

SENIORITAS? MY ASS


Hai, hai, pembaca yang budiman *halaaaaahhh :D
Gue memulai ngetik tulisan ini tepat pukul 05:50 WIB. Bener banget, ide nulis itu selalu datang ga kenal waktu. Singkatnya, di Sabtu pagi begini gue bangun jam setengah lima! Ga bisa lanjut tidur (berhubung hari ini juga gue ngantor), gue lanjut baca novel terbaru Sitta Karina berjudul Rumah Cokelat, selesai sekitar jam lima lewatan. Ga tau mau ngapain, gue main game di BB gue. Dan tercetuslah ide topik CurWis gue.
Konyol dan berbau mistis gitu (biar serem :p), gue terkenang ke momen gue masih SMA kelas 2, saat gue dilabrak senior. Kalo jaman SMA dulu kan ada ‘tren’ labrak dari para senior (ga tau deh sekarang apa masih atau ga). Eit, gue ga pernah ngelabrak junior gue kok. Beneran deh. Saya kan senior yang baik *kedip-kedip*
Biasanya yang sering ngelabrak ini adalah para cewek. Alasan umumnya karena ga terima kalo pacarnya atau calon pacarnya atau bahkan hanya sekedar cinta yang terpendam-nya digoda sama cewek lain. Nah lucunya, yang ngelabrak gue alasannya konyol. Dia ga terima gue ga kenal dia!
Singkat kisahnya, saat itu gue kursus bahasa Inggris di LIA cabang Pramuka, udah 1 tahun bersama-sama teman-teman sekelas gue. Ketika masuk ke triwulan baru (yang berarti masuknya orang-orang baru dan keluarnya anak-anak lama yang ga lulus tes), masuklah senior ini, memakai seragam batik sekolah yang sama dengan gue pakai. Bengong lah gue ngeliatin dia. Ini orang siape? Ga pernah liat? Pikir gue. Tipikal gue adalah cuek sama hal-hal yang ga ada hubungannya sama sekali di hidup gue. Dan gue paling anti SKSD (Sok Kenal Sok Dekat). Sampai sekarang ya begitu. Makanya kejadian ‘ga ngeh’ begini udah sering banget.
Senior ini, ga tau kenapa, sepanjang hari itu diem aja. Temen-temen gue yang lain berbisik ke gue, nanya dia siapa yang gue jawab dengan “no idea”. Gue ga ambil pusing, gue diemin aja.
Eh, besoknya, dia bawa 2 temennya, masuk ke kelas gue, nyuruh gue keluar. Kami berdiri di depan Ruang Kesehatan yang tempatnya agak sepi, tapi masih bisa dilihat dari kejauhan. Mereka bertiga kompak masang tampang jutek supernyebelin, dengan kedua tangan dilipat ke dada. Si biang nanya jutek, “Kenapa lo diemin gue kemaren? Lo ga tau siapa gue?”
Njriiiittt… =)) suer, gue mau ketawa saat itu, tapi masih gue tahan daripada makin panjang urusannya. Oke, gue salah ngediemin dia, gue akuin ke dia. Tapi, ya elaaahhh, penting bener ye kudu kenal dia? Murid di SMA gue ratusan cuuyy, wajar donk kalo ada yang ‘ga dikenal’?
Dilabraknya gue ternyata bukan hanya temen sekelas gue yang tau, kelas-kelas lain juga pada tau. Karena ternyata tuh cewek ber-3 tukang labrak =)). Dan apakah setelah dilabrak gue ga diemin dia di tempat kursus? Tetep donk. Kali ini alasannya gondok sama tingkah dia. Bahkan gue ceritain ke temen-temen di tempat kursus tentang kejadian itu. Walhasil, dia ga punya temen sama sekali. Dia hanya bertahan 1 triwulan di kelas itu. Ga tau deh kemana. Don’t piss me off, I can be such a bitch :p
Gue kerap menemukan orang-orang yang berkomen, “Ya elah, senioritas banget deh, kayak masih SMA atau kuliah aja.” Ridiculous, kasus senioritas terparah justru terjadi dalam masa menjelang dewasa ke atas (baca: di lingkungan kerja dan, well, lingkungan keluarga).
Di lingkungan kerja, banyak lah ya, pastinya banyak yang mengalami juga. Contoh terbaru dialami temen gue, Septi. Kantor gue yang ngejual jasa, jelas memandang client adalah duit. Siapa yang paling ngotot dapetin client, dia pasti banyak duit, dengan company rules sebagai batasan untuk karyawan bertindak semena-mena, misalnya ngerebut client orang. Septi “ga sengaja ngerebut” client salah satu senior di kantor. Gue pake tanda kutip, karena dari segi rule, dia sah nanganin client tersebut, tapi dari segi ego sang senior, dia ngerebut. Kenapa sah? Karena sang client nelepon ke handphone-nya Septi sehingga akhirnya deal sama Septi. Sang senior ga terima, dilabraklah Septi. Masih sesuai dengan rule aja dilabrak, gila ga? Memang, tiap orang punya daftar nama-nama Perusahaan yang sudah ditetapkan management untuk ditangani, tapi sang client yang request sendiri mau ditangani siapa, masa disalahin?
Jauh sebelum Septi, temen gue yang lain, Pipit, juga bernasib yang sama, ada client yang pengen pake jasa kami, nelepon ke kantor tapi nyari Pipit, padahal ketika Pipit cek, nama perusahaan client tersebut ada di data milik orang lain. Ketika Pipit deal dengan client, marahlah orang tersebut beserta timnya. Bahkan sang leader dari tim orang tersebut teriak nyindir, “Masih bau kencur aja belagu!” kemudian disahut sorak-sorai 1 tim tersebut.
Saat ini gue menyadari orang yang menjunjung tinggi senioritas itu NORAK TINGKAT PROPINSI!
Dan gue ga habis pikir sama mereka yang menjilat ke senior, terutama yang memang memiliki pengaruh di kantor. Salah satu bos gue, Pak Hendra seneng banget becandain karyawan lain, dan gue salah satu yang paling sering jadi ‘korban’. Gue juga sering becandain (baca: nyela) balik bos gue. Pernah lagi becandaan, ada yang nyeletuk ke gue di depan si bos, berusaha mengingatkan gue dengan pangkat baru yang dijabat bos gue. “Lo jangan nyela Pak Hendra lagi, Ter. Dia direktur sekarang,” katanya. Gue jawab judes. “Terus kenapa? Gue ga takut jabatan, gue cuma takut TUHAN!”. Pak Hendra ketawa. Lah si bos aja nyante, kok nih orang yang sewot?
Oknum yang sama juga pernah nyeletuk saat gue dipilih untuk jadi leader dia. “Jangan pada nyela Tere lagi, udah leader nih.” Gue jawab, “Apaan sih lu? Leader atau kaga, gue tetep seorang Tere!”
Ada juga temen gue lain yang, Ita, berstatus pegawai baru, manggil temen-temennya dengan “kak”, termasuk ke gue. Awalnya gue kira dia lebih muda dari gue, karena mukanya yang emang imut dan masih berstatus anak kuliah juga. Ehh, ternyata lebih tua dari gue 2 tahun. “Ebused, lo ngapain manggil gue ‘kak’. Udeh, panggil Tere aja.” Jawaban dia sempet pengen bikin gue nyekek dia. “Gapapa kali, Kak. Kan Kakak lebih senior dari aku!” Beeehh… sampai sekarang masih manggil gue “kak” dan gue udeh males ngeralat panggilan itu.
Lain halnya di keluarga, yang justru lebih menyakitkan karena satu darah, terlepas dari dekat atau tidaknya dengan anggota keluarga tersebut. Gue selalu bentrok dengan kakaknya bokap. Sifatnya yang kelewat sombong dan underestimate orang bikin gue males berinteraksi dengan dia dan keluarganya. Suatu ketika dia pernah nyakitin hati gue banget (menghina nyokap), yang sukses hilangin respek-ke-orangtua-khas-gue ke dia. Dia nyadar dan protes ke bokap, minta gue minta maaf. Gue ga terima. Sampai semua tante dan om gue nasehatin, gue tetep ga terima. Yang salah siapa, yang minta maaf siapa. Hanya karena gue lebih muda, terus gue yang minta maaf?
Senioritas di keluarga itu lebih parah apalagi dalam kasus maaf-memaafkan. Memang senior di keluarga ga pernah bikin salah? Gengsi terjadi disana. In my humble opinion, one blood can’t be determined as family.
Waktu orangtua gue divorced, mereka mutusin sendiri, without any discussion to their children. Alesannya? Karena gue dan adek masih muda. Gue saat itu SMP kelas 2 dan adek gue SD kelas 3. Udah bisa mikir, euy!
Bagi yang baca tulisan ini adalah para orangtua, jika kalian sedang mengambil keputusan penting dalam keluarga, terutama jika itu menyangkut urusan anak, diskusilah ke anak-anak lo. Apalagi jika kalian (amit-amit ya) berencana untuk bercerai. Lo cerai, yang paling menderita tuh anak-anak lo! Anak-anak berhak tau alasan orangtuanya bercerai. Beneran deh, jangan sampai anak-anak justru tau dari orang lain karena rasanya akan jauh lebih menyakitkan. Karena kenapa? Karena anak-anak bisa ngerasa bahwa kami ga dianggap apa-apa oleh orangtua sendiri.
Senioritas itu hanya membuat gap antara diri kita dengan orang lain. Ketika kita, baik yang menjunjung senioritas maupun yang ‘korban’ senioritas, merasakan gap tersebut, hanya ada satu rasa yang ada: HAMPA
Note:   (1) gilak panjang beneeerrr. Thanks for reading the WHOLE CurWis :D
            (2) Tepat jam 07:30. Satu jam lagi ngantoooorrr *panik mau mandi*