Follow by Email

Jumat, 12 Oktober 2012

Birthday – Not Really a Special Day



Finalllyyyyyy… #ngeblogramerame kembali lagiiiii…. *pasang petasan*
Temanya kali ini tentang ulang tahun. Jujur, tidak ada yang bisa diceritakan tentang pengalaman saat gue berulang tahun. Tidak ada yang spesial.
Gue berulang tahun tanggal 28 Mei 1989 dan seinget gue, cuma sekali ulang tahun gue dirayain, yaitu pas umur lima tahun. Itu juga dirayain bareng keluarga besar: tante-tante, om-om, sepupu, dan masih ada kakek gue saat itu.
Sepertinya, gue gak pernah ngerayain ulang tahun bareng teman-teman.
Karena memang tidak pernah dirayakan, mungkin itu alasan kenapa gue selalu hepi jika ada yang ngucapin ultah dan apalagi dikasih hadiah. Maklum aja, gak pernah dikasih hadiah pas ultah sih. Hihihi…
Pernah suatu kali, saking pengennya dirayain dan dapet hadiah, gue bikin sendiri acara ulang tahun gue. Kalau gak salah gue masih SD kelas enam. Tepat di tanggal 28 itu, hanya lewat mulut ke mulut tanpa undangan, gue suruh teman-teman gue di sekitar rumah dateng ke ultah. Terus gue ngotot ke ortu untuk beliin kue ultah. Sisanya? Gak ada. Gak ada hiasan sama sekali di rumah gue. Yang dateng juga dikit.
Yang penting diucapin selamat dan dapet hadiah.
Setelah gue gede-an dikit, makin jarang perayaan, paling traktir temen-temen sekolah makan. Harapannya? Tetep dapat ucapan selamat dan kado.
 Sampai sekarang perasaan itu masih ada. Gue bahkan suka ngitung-ngitung kalau tanggal ultah gue semakin deket.
Lucu memang. Hari ulang tahun gue justru selalu menjadi hari paling hampa dalam hidup.
Tapi, ada momen yang paling bikin gue bahagia ngerayain ultah, pas gue masih kelas lima SD. Pas SD, gue juara kelas, kesayangan guru, punya banyak temen terutama cowok. Jadilah pas gue ultah, temen-temen gue justru udah heboh dari pagi.
Pas jam istirahat, mereka rame-rame beli tepung. Kami main kejar-kejaran. Semua ngejar gue untuk nimpukkin gue pake tepung. Gue gak mau kalah, gue beli tepung bales lemparin ke mereka. Tapi, jelas muka gue paling berantakan :D
Wali kelas gue sempet marah, dikira gue yang provokasi, padahal bener, inisiatif temen gue yang cowok.
Pulang sekolah lebih parah lagi. Muka udah makin berantakan sama tepung. Eh, pas gue ditimpuk telor, telornya mental dari kepala! Lolos dari telor deh gue.
Oh iya, waktu SMP gue juga pernah ‘disiksa’ begini. Kali ini gue gak lolos dari telor. Banyak banget. Mana sekolah gue mayan jauh dari rumah. Walhasil, gue dianterin rame-rame sama temen-temen gue pulang jalan kaki.
Di jalan, ada mas-mas yang lagi nyuci mobil, ngasih selang ke temen gue. Diguyur deh gue. Basah, bau, lengket jadi satu.
Meski begitu, gue seneng…. :)